SHARE

METROPOLITAN.ID | JAKARTA — A Rahman (37 tahun) tak menyangka bakal menerima kabar buruk itu pada Kamis (14/1) lalu. Ia mendengar berita bahwa kakak kandungnya, Muhammad Ali (39), masuk dalam daftar pelaku teror di Sarinah.”Pertama kali mendengar berita itu dari TV. Jujur, saya merasa syok, kaget, sekaligus trauma, karena enggak menyangka bang Ali pelakunya,” kata Rahman saat ditemui di dekat kediamannya di RT 002 RW 003 Kampung Sanggrahan Kembangan, Jakarta Barat, Senin (18/1). (Polisi Tangkap 8 Orang Terkait Jaringan Teror Sarinah).Ia menuturkan, Ali adalah anak ketiga dari enam bersaudara. Sementara, Rahman sendiri berada di urutan keempat dan hanya terpaut usia 2 tahun di bawah kakaknya tersebut.Sejak kecil, kata Rahman, Ali memang terkenal sebagai anak pendiam di keluarganya. “Abang saya itu orangnya tidak banyak ngomong dan cenderung tertutup tentang hal-hal yang bersifat pribadi,” kata Rahman. (Pelaku Teror Sarinah Kehilangan Lapangan Bermain Bola).Sepanjang pengetahuannya, Ali juga tidak memiliki pemahaman tentang aktivitas dunia maya. “Boro-boro dibilang menerima ajaran radikal dari internet, cara menggunakan internet pun dia enggak ngerti,” kata Rahman.Soal pergaulan Ali, Rahman mengatakan, teman-teman kakaknya kebanyakan berasal dari kalangan satu profesinya sesama supir angkot. Rahman pun tidak pernah mendengar sebelumnya jika Ali pernah bergaul dengan orang-orang berpaham radikal.”Terlepas dari itu semua, jika memang benar abang saya terlibat sebagai pelaku dalam insiden penyerangan Sarinah, kami selaku kelurganya meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada seluruh bangsa Indonesia,” kata Rahman lagi.(Republika.co.id )

Komentar Anda?

LEAVE A REPLY