News, Sport and Lifestyle

BI: Bank Wajib Tambah Modal untuk Countercyclical Buffer

METROPOLITAN.ID – Bank Indonesia (BI) menerbitkan ketentuan yang mewajibkan bank membentuk tambahan modal di saat kondisi ekonomi sedang baik (boom period). Ketentuan yang ditujukan untuk mengantisipasi kerugian dari pertumbuhan kredit/pembiayaan yang berlebihan (countercyclical buffer) ini wajib dipenuhi oleh perbankan bersama dengan pembentukan penyangga modal lainnya seperti diatur dalam ketentuan mengenai kewajiban penyediaan modal minimum (KPMM).

Deputi Direktur Departemen Komunikasi BI Arbonas Hutabarat menjelaskan, tambahan modal dimaksudkan untuk mengantisipasi kerugian pada periode krisis (capital conservation buffer) dan tambahan modal khusus untuk bank-bank yang ditetapkan berdampak sistemik atau domestic systemically important bank/ D-SIB (capital surcharge) yang ditujukan untuk meningkatkan kemampuan bank menyerap kerugian.

“Tambahan modal ini berfungsi sebagai penyangga (buffer) guna menyerap kerugian saat perekonomian ditengarai memasuki periode memburuk (burst period),” jelas Arbonas dalam keterangan tertulisnya, Kamis (31/12) malam.

Countercyclical buffer, tambah dia, merupakan salah satu instrumen kebijakan makroprudensial yang ditujukan untuk melindungi bank dari perilaku mengambil risiko yang berlebihan. Perilaku tersebut tercermin dari penyaluran kredit yang berlebihan pada saat ekonomi ekspansi (periode boom) sehingga berpotensi menimbulkan peningkatan risiko sistemik.

“Tambahan modal yang wajib dibentuk perbankan pada periode ekspansi akan dapat digunakan ketika perbankan menghadapi tekanan saat ekonomi sedang kontraksi sehingga keberlanjutan fungsi intermediasi bank dapat terjaga,” ujar Arbonas.

Terkait dengan hal tersebut, ia menjelaskan, besaran countercyclical buffer bersifat dinamis yaitu berkisar antara 0% sampai dengan 2,5% dari aset tertimbang menurut risiko (ATMR) bank. Bank Indonesia akan melakukan evaluasi besaran countercyclical buffer tersebut secara berkala paling kurang kali dalam enam bulan.

Untuk pertama kali, kata Arbonas, BI menetapkan countercyclical buffer sebesar 0% bagi perbankan yang efektif mulai berlaku pada 1 Januari 2016. Penetapan tersebut mempertimbangkan kondisi ekonomi Indonesia yang saat ini sedang mengalami perlambatan yang antara lain tercermin pada pertumbuhan kredit yang melambat secara signifikan.

Kebijakan ini, menurut Arbonas, tidak terpisahkan dari ketentuan permodalan perbankan yang dikeluarkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang diharapkan akan memperkuat daya tahan perbankan. Hal tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan ketahanan permodalan perbankan dalam menyerap potensi risiko kerugian manakala terjadi krisis keuangan dan ekonomi serta mencegah menjalarnya krisis sektor keuangan ke sektor ekonomi.

Kewajiban pembentukan countercyclical cuffer tersebut dituangkan dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) No.17/22/PBI/2015 tentang Kewajiban Pembentukan Countercyclical Buffer yang diterbitkan pada 28 Desember 2015.(beritasatu)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *