News, Sport and Lifestyle

Malu dengan Barat, FIPS Galang Dana untuk Pengungsi Suriah

METROPOLITAN.ID | Jakarta – Krisis kemanusiaan di Suriah semakin memburuk. Simpati dan solidaritas berbagai kalangan pun mengemuka. Jerman dan Perancis langsung turun tangan menolong pengungsi Suriah, kini aksi serupa juga berlangsung di Indonesia.Salah satunya adalah Forum Indonesia Peduli Syam –Suriah (FIPS) yang terjun menggebrak kepedulian dan solidaritas dengan langkah kongkret. “Mukmin satu dengan yang lain itu bagaikan satu tubuh. Jika ada tubuh yang sakit tentu bagian tubuh lainnya juga akan merasakan juga. Filosofi ini yang menggerakan kami untuk peduli terhadap krisis kemanusian di Suriah,” ujar Ketua (FIPS), Ustadz Bachtiar Nasir (UBN) dalam siaran persnya, Minggu (10/1). “Biar kita juga tidak malu, barat sudah turun tangan, masak kita diam saja,” tambahnya.Selama ini, kata Ustad Bachtiar, lembaga kemanusiaan yang dipimpinnya telah menjadi pusat informasi dan bantuan kemanusiaan tragedi di Kawasan Syam. Di sisi lain, FIPS benar-benar menjadi payung bagi sejumlah LSM yang kerap memberi bantuan bagi masyarakat Islam di Bumi Syam. “Jangan sampai dalam melakukan penggalangan dana, FIPS justru bersaing dengan LSM-LSM yang seharusnya dipayungi,” tandasnya.Menurutnya FIPS tidak bermain di “kolam kecil”, tetapi bermain di “samudera” dalam melakukan penggalangan dana. Untuk tahun ini, FIPS juga akan kembali menggelar kegiatan penggalangan dana untuk Suriah.Rencananya aksi yang dikemas dalam acara “Gala Dinner Solidaritas Kemanusiaan untuk Suriah” tersebut digelar pada Rabu (13/1) di Jakarta. Tak heran jika lembaga ini telah beberapa kali mengirimkan bantuan dari muslim Indonesia ke rakyat Suriah. “Kali ini kami akan bekerja sama dengan UNHCR, lembaga PBB yang mengurusi penanganan pengungsi dan IHH Humanitarian Relief Foundation yang bermarkas di Istanbul, Turki,” tambah ustad yang biasa dipanggil UBN ini.Ia menambahkan, dana yang terkumpul untuk meringankan beban rakyat Suriah yang menderita dan membutuhkan bantuan dalam konflik yang terjadi lebih dari empat tahun di negaranya. Terlebih lagi saat ini, Rusia terang-terangan turut menggempur negara mereka, itu menambah penderitaan mereka,” ujarnya.Pengalangan dana ini berbentuk gala dinner dan akan ada beberapa lelang barang-barang kesayangan dari tokoh nasional yang hasilnya langsung akan disalurkan. “Kita undang politisi, artis dan tokoh masyarakat, termasuk Wakil Presiden Jusuf Kalla,” kata Yura Suharsyah, panitia penggalangan dana.Sebagaimana diketahui, Suriah dilanda konflik berdarah sejak 2011. Korban jiwa dan jumlah pengungsi kian meningkat.
Menurut data UNHCR sejak 2011 hingga Agustus 2015 jumlah pengungsi Suriah di kamp pengungsian maupun yang terlunta-lunta di berbagai negara mencapai lebih dari 4,09 juta jiwa. Di saat yang sama, mereka harus berhadapan dengan musim dingin. Bantuan berupa obat-obatan, selimut, pakaian hangat dan makanan sangat dibutuhkan untuk mempertahankan hidup di tengah cuaca dingin yang mematikan.Ustad Bachtiar menegaskan, aksi penggalangan dana ini bertujuan untuk meringan penderitaan rakyat Suriah. Di sisi lain, aksi solidaritas peduli Suriah ini dengan berbagai program yang dijalankan merupakan salah satu langkah untuk kembali mempersatukan umat Islam dari keterpecah belahan sebagai dampak dari krisis kemanusiaan di Suriah. “Krisis itu memang menimbulkan keterpecah belahan umat Islam. Ini merupakan penyakit terbesar umat Islam di dunia dan khususnya di Indonesia,” ujarnya.Karena itu, Ustad Bachtiar selalu optimistis dan berani bangkit kembali untuk lebih sabar, siap bekerja, melayani, dan berbuat apa saja yang bisa diberikan dalam mengupayakan persatuan itu. “Penyakit terbesar umat Islam memang tidak bersatu, tapi yang lebih bahaya adalah putus ada untuk bersatu,” tandasnya.(BS)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *