News, Sport and Lifestyle

Terapi si Tukang Gibah

METROPOLITAN.ID | Dalam perjalanan Isra Mikraj, Rasulullah SAW sempat melihat pemandangan mengerikan. ’’Aku diperlihatkan orang yang mencakar-cakar mukanya sendiri dengan kuku-kuku tajam mereka.’’ Lantas Rasulullah SAW bertanya kepada Malaikat Jibril. ’’Wahai Jibril siapakah mereka itu?’’ Malaikat Jibril menjawab, ’’Mereka adalah yang menggunjing orang lain dan membuka aib kehormatan dirinya.’’ (HR Abu Daud).
Menggunjing orang lain (gibah) menjadi faktor penyebab azab kubur. Seperti juga diceritakan Jabir ketika bersama Rasulullah SAW melewati dua kuburan. ’’Mereka berdua sedang disiksa di dalam kubur bukan karena dosa besar yang dilakukannya, tapi yang satu karena gemar gibah, sedangkan yang lain karena tidak bersuci setelah buang air kecil.’’
’’Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu berbuat ghibah terhadap yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka, tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.’’ (QS Al-Hujurat [49]: 12).
Ibnul Qayyim Al-Jauziyah menjelaskan, ayat ini merupakan gambaran betapa ghibah bagaikan mencabik-cabik orang dari belakang tanpa sempat orang tersebut membelanya. Karena tak dapat membela itulah, maka diibaratkan orang mati yang hanya bisa diam sekali pun dirobek-robek. Menikmati ghibah sama seperti makan sekerat daging, enak rasanya hingga susah menghentikannya. Namun, mereka tak mengetahui bahwa daging itu sudah basi alias telah menjadi bangkai.
Agar terhindar dari azab kubur karena gibah, ada beberapa terapi mengatasinya. Pertama, Rasulullah SAW mengarahkan agar orang mukmin gemar berbicara yang baik atau lebih baik diam. Kedua, melakukan klarifikasi (tabayyun) bila ditemukan pembicaraan ghibah yang dapat merembet ke fitnah memecah belah umat. (QS Al-Hujurat [49]: 6).
Ketiga, memberi nasihat bila ditemukan kesalahan orang lain, bukan malah membicarakan di belakang. ’’Tiga perkara bila dikerjakan niscaya tidak ada kedengkian dalam hati, yaitu ikhlas beramal karena Allah semata, saling menasihati sesama muslim dan tetap berada dalam jamaah muslimin.’’ (HR Ad-Darimi). Keempat, memperbanyak dzikrullah. Dzikrullah ibarat obat penyakit, sementara gibah adalah pantangannya. (rep/els/wan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *