METROPOLITAN – Tak hanya Joko Widodo dan Prabowo Subianto yang namanya sering disebut dalam kontestasi pemilihan presiden 2019. Masih banyak nama lain yang hilir mudik disebut sebagai kandidat calon presiden maupun calon wakil presiden.

Termasuk tokoh-tokoh asal Sulawesi Selatan (Sulsel). Nama Jusuf Kalla (JK) sempat disebut-sebut bakal kembali dipertimbangkan menjadi calon wakil presiden. Namun terbentur aturan hukum, sehingga kecil kemungkinan JK kembali menjadi cawapres.

Selain JK, masih ada sederet nama tokoh Sulsel di bursa Pilpres 2019. Sebut saja Presiden PKS periode 2013-2015 Anis Matta. Ada pula nama Ketua KPK periode 2011-2015 Abraham Samad. Nama lain adalah Syahrul Yasin Limpo, Gubernur Sulsel yang baru saja berakhir masa jabatannya pada 9 April 2018.

Nama Anis Matta (50), politisi kelahiran Bone ini sudah mengemuka sebagai cawapres yang dijagokan mendampingi capres Prabowo Subianto. Anis Matta sudah menyatakan kesiapannya berduet dengan Prabowo.

Ketua Bappilu DPW PKS Sulsel Irwan ST mengatakan, Anis Matta memang layak dan sudah siap menghadapi pilpres 2019. “Anis Matta layak karena sisi kapasitas dan kekuatan jaringan,” kata Irwan ST saat dikonfirmasi, Minggu (22/4).

Dari sisi kapasitas, Anis Matta diyakini memiliki gagasan baru untuk Indonesia. Sebab, Indonesia pascareformasi hanya berputar di situasi yang sama alias stagnan. Faktor kedua yang membuat Anis Matta layak menjadi cawapres adalah kekuatan jaringan.

“Kekuatan jaringan Anis Matta itu ada di politisi, penggerak ekonomi yakni pengusaha dan jaringan luar negeri. Diakui Anis Matta adalah salah satu tokoh yang punya jaringan luas, itu modalitas seorang pemimpin yang kuat,” jelas Irwan.

Nama lain yang muncul adalah Abraham Samad (52). Andi Mariattang, salah seorang sahabat Abraham Samad membenarkan bahwa mantan Ketua KPK itu sudah menyatakan siap jika digandeng sebagai capres maupun cawapres.

Namun secara resmi, Samad belum mendeklarasikannya. Kesiapan itu masih berdasarkan aspirasi yang terkumpul di tiap kegiatan antikorupsi yang didatangi Abraham Samad di berbagai daerah di Indonesia. Abraham Samad menjawab pertanyaan wartawan terkait aspirasi itu.

“Sebenarnya Abraham Samad belum deklarasi tapi dari berbagai kegiatan antikorupsi yang didatangi, banyak yang berharap bahwa Abraham Samad cocok. Dan pada dasarnya Abraham Samad memang siap maju,” kata Andi Mariattang seraya menolak sebut posisi strategisnya di lingkaran Abraham Samad dengan alasan belum ada struktur resmi yang terbentuk.

Namun saat ditanya masa lalu Samad yang berpotensi menjadi penghalang, Mariattang menjawab santai. Menurutnya, masih banyak masyarakat yang menilai kasus yang menjatuhkan Samad karena kriminalisasi.

Sementara itu, munculnya nama Syahrul Yasin Limpo (63) sebagai cawapres diklaim datang dari aspirasi masyarakat Indonesia Timur. “Rencananya sore ini di Papua, SYL (Syahrul Yasin Limpo) terima penghargaan tokoh peradaban baru dari kawasan timur Indonesia dan sampai pagi tadi, tokoh adat dan tokoh agama dari daerah itu masih meminta SYL untuk langsung deklarasikan diri siap maju di Pilpres 2019 mendampingi Joko Widodo,” ujar Devo Khadafi, keponakan Syahrul Yasin Limpo.

Tetapi Syahrul tidak ingin gegabah. Sebab, dia ke Papua untuk menjalankan tugas dari partai barunya yakni Nasdem. “Kalaupun disebut-sebut nama SYL sebagai cawapres, ya makin banyak, makin bagus. Biarkan masyarakat memilih,” kata Devo Khadafi.

(mer/feb/run)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here