Aku Menyesal Meninggalkan Suamiku Demi Pria Lain (1)

by -

METROPOLITAN – Aku tidak senang dengan sifat suamiku yang sering marahmarah. Berharap bahagia aku meninggalkannya demi pria lain yang baru kukenal. Aku pikir pria itu lebih baik dari suamiku tapi ternyata sama saja. AKU menikah di usia 19 tahun dengan lelaki yang usianya 10 tahun di atasku, tanpa rasa cinta, yang kulihat pada saat itu dia kaya dan aku ingin sekali membahagiakan orang tuaku.

Tak lama menikah, lahirlah putri kami yang cantik, tapi karna banyak ketidak cocokan antara kami, rumah tangga kami terus ribut, entah, ada saja masalah untuk diributkan, yang ada dihati pada saat itu hanya keinginan untuk cerai.

Akhirnya aku mengandung anak kedua kami, dan ternyata kudapatkan pesan mesra di telepon genggam suamiku, dan aku sangat terpukul. Tetapi hubungan itu belum jauh, aku dapat memaafkan suamiku. Suamiku, dia tak bisa mengontrol kata-kata yang keluar dari mulutnya saat emosi, dan dia juga selalu mencac1 keluarga di depanku, dengan keadaan ini aku makin tak tahan.

Yang aku tidak mengerti pada saat dia baik, dia memberiku apa saja, dan selalu membantu keluargaku, walaupun akhirnya dia sebut-sebut pada saat kami bertengkar.

Tapi dia selalu membantuku mengerjakan pekerjaan rumah dan mengurus anak anak, walaupun demikian keinginan pisah tetap ada di hatiku karena sikap suamiku itu.

Loading...