Selingkuh Itu Nyaman

by -3 views

METROPOLITAN – Curhat alias mencurahkan isi hati kepada orang lain. Suatu hal yang lumrah dilakukan seseorang terlebih kalau sedang ada masalah. Hanya saja, berawal dari curhat dengan lawan jenis, kadang kala ’benihbenih’perselingkuhan secara nggak disadari pun tumbuh. Ini pernah dialami oleh bunda tiga anak, sebut saja namanya Fanni.

Selama ini, suami Fanni memang kerap dinas ke luar kota, Bun. Waktunya pun nggak sebentar, kadang baru pulang ke rumah tiga bulan sekali. Saat itu, kebetulan Fanni dikenalkan sama seorang pria terkait pekerjaannya. Awalnya mereka cuma berteman.

”Ya, tapi lama-kelamaan saya sering cerita sama dia. Awalnya cuma seputar masalah kerjaan karena saya merasa klop dan nyambung banget kalau ngobrol sama dia. Lama-lama, saya mulai cerita soal kehidupan saya.

Saat itu, saya merasa menemukan orang yang mau mendengarkan saya ketika saya menumpahkan apa yang saya alami dan jujur aja, saya merasa nyaman saat sama dia,” tutur Fanni. Kala itu, memang rumah tangga Fanni sedang nggak baik. Jarang bertemu suami dan komunikasi yang nggak terjalin dengan baik membuat Fanni makin merasakan kenyamanan dengan si pria yang kebetulan juga sudah menikah itu.

Mereka sering pergi berdua dan menghabiskan waktu bersama walaupun sekadar ngopi bareng atau jalan-jalan ke obyek wisata di daerah tempat tinggal Fanni. Hingga akhirnya, Fanni merasa rumah tangganya nggak bisa dipertahankan.

Gugatan cerai pun ia layangkan ke pengadilan negeri daerah tempat tinggalnya. ”Setelah bercerai saya masih dekat dengan pria ini. Saya masih merasa nyaman. Tapi, karena alasan tertentu, saya nggak lagi berhubungan sama dia. Saat ini pun saya sudah lost contact sama dia,” kata Fanni. Bicara soal perselingkuhan , psikolog keluarga, Anna Surti Ariani, yang akrab disapa Nina bilang situasi ini memang bisa terjadi dengan curhat sebagai awal mulanya. Kata Nina, biasanya karena seseorang merasa nyaman saat curhat dengan lawan jenis karena selama ini pasangan lebih sibuk.

Sehingga, dia tidak bisa menceritakan masalahnya kepada sang pasangan. Baca juga:Suami Ketahuan Selingkuh, yang Dilakukan Wanita Ini Bikin Terenyuh ”Rasa nyaman untuk berbagi dan segala macam yang tadinya hilang, terpenuhi dengan orang ini.

Nah itu yang kemudian memicu perselingkuhan. Kebanyakan orang berpikir perselingkuhan timbul karena ada ketertarikan secara seksual, fisik. Tapi sebetulnya nggak selalu gitu, kebanyakan karena ada rasa nyaman,” tutur Nina yang berpraktik di Tiga Generasi waktu ngobrol sama HaiBunda.(hb/yok)