Fauzi Tekad Kembangkan Minat dan Bakat

by -6 views

Ahmad Fauzi, seorang aktivis dari Bogor. Ia menggeluti dunia keorganisasian sejak duduk di bangku SMP. Targetnya, keaktifannya di dunia organisasi ini bisa mengembangkan minat dan bakat dirinya. Lantas seperti apa perjalanan kariernya? Berikut petikan wawancara Harian Metropolitan bersama pria kelahiran 1994 itu:

Sejak kapan Anda aktif di dunia keorganisasian?

Saya aktif sejak masuk pesantren di Nurul Furqon Cibinong. Saya ikut dalam Himpunan Santri Putra Nurul Furqon. Puncaknya, saya ikut organisasi ketika masuk kuliah dan mengenal organisasi ekstra kampus hingga kini hidup saya tak terlepas dari organisasi.

Organisasi apa saja yang Anda geluti?

Ada banyak organisasi yang saya ikuti, mulai dari organisasi sosial, mahasiswa hingga kepemudaan. Seperti dulu zaman sekolah ikut OSIS lalu kuliah aktif di PMII dan BEM Universitas. Saat ini saya aktif di Karang Taruna dan Gerakan Pe­muda Ansor NU.

Apa yang mendorong Anda aktif di dunia organisasi?

Ada beberapa poin kenapa saya harus berorganisasi. Dengan berorganisasi, kita bisa mengasah soft skill, memper­luas jaringan serta sebagai wadah mengembangkan minat dan bakat. Inilah alasan kenapa saya ingin berorganisasi. Bagi saya organisasi bukan jaminan untuk sukses. Namun mengikuti organisasi merupakan salah satu metode menuju sukses. Dengan organisasi, kita bisa men­jadi manusia seutuhnya dalam arti ma­nusia yang bermanfaat bagi manusia lain­nya.

Selama keaktifan Anda, apa yang ing­in dilakukan?

Banyak hal yang akan dan telah saya perbuat, seperti ketika aktif di Karang Taruna, saya dan tim membuat inisiator Bank Sampah se-Kecamatan Bojonggede, juga kerap melakukan kegiatan yang bermanfaat lainnya. Sedangkan target ke depan, saya dan teman-teman Ansor be­rencana membuat Balai Latihan Kerja (BLK) di beberapa ponpes, Kecamatan Bojonggede.

Adakah terobosan yang ingin Anda wujudkan di wilayah atau masyarakat?

Saya ingin ke depan melalui organisasi, masyarakat mampu menikmati pemera­taan sosial, baik ekonomi, kesehatan mau­pun pendidikan. Juga, membangun kelom­pok sosial maupun koperasi. Jadi tak ada lagi kesenjangan antarmasyarakat satu dengan lainnya.

Terakhir, adakah pengalaman menarik selama aktif di dunia organisasi?

Banyak pengalaman seperti suka maupun duka yang telah saya alami selama beror­ganisasi. Seperti saat mengadvokasi war­ga Kendeng Pati, saya dan sahabat aktivis lainnya harus bergadang dengan hanya makan singkong tiga hari dua malam. Lalu dengan organisasi saya bisa bertemu dan berbincang eksklusif dengan pejabat pemerintah, baik daerah maupun pusat. (ogi/c/rez/py)