Bogor Mulai Membeku

by -10,787 views

METROPOLITAN – Belakangan ini hawa dingin menyelimuti hampir seluruh wilayah Kota maupun Kabupaten Bogor, terlebih pada malam hari. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Klimatologi Drama­ga, Kabupaten Bogor, mencatat, hampir satu pekan suhu di Bogor menyentuh angka 20 hingga 21 derajat Celcius. Padahal, ini merupakan suhu normal untuk kawasan Puncak dan sekitarnya.

Bagian Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Dramaga, Kabupaten Bogor, Hadi Saputra, menjelaskan, dinginnya udara di hampir wilayah Bogor Raya lantaran efek puncak musim kemarau.

“Ini semua disebabkan tidak adanya awan pada malam hari, sehingga panas permu­kaan bumi atau gelombang panjang dipancarkan seluruh­nya dan tak ada yang dipan­tulkan kembali ke bumi,” kata Hadi saat dikonfirmasi Metropolitan, kemarin.

Dinginnya suhu udara pada malam hari, sambung Hadi, akan terus berlangsung hing­ga pagi dan siang. Hawa dingin akan berkurang hing­ga menyerap energi gelombang pendek dari matahari. “Dari malam sampai jelang siang akan tetap dingin. Hingga bumi kembali menyerap en­ergi gelombang pendek dari matahari, kemudian dipan­carkan ke atmosfer. Nah, saat itulah kita akan kembali me­rasakan kehangatan atau panas bumi,” paparnya.

Hal senada disampaikan BMKG Stasiun Klimatologi Citeko, Forcaster Stamet Ci­teko Ronald C Wattimena. Meski fenomena dinginnya suhu udara merupakan hal wajar karena puncak kemarau, hawa dingin yang hampir melanda seluruh wilayah Bo­gor merupakan yang terding­in sejak lima tahun terakhir. Itu disebabkan suhu Puncak, Bogor, saat ini sudah meny­entuh angka 15 hingga 22 derajat Celcius. “Suhu ini merupakan yang terdingin sejak 30 tahun terakhir,” ujar­nya.

Jika mengacu data berda­sarkan 30 tahun terakhir, suhu udara normal di Puncak pada pagi hari mencapai 19,3 hingga 20,0 derajat Celcius. Sementara siang hari 24,4 hingga 25,5 derajat Celcius. Sedangkan pada malam hari berkisar 21,3 hingga 22 dera­jat Celcius. “Terdingin untuk udara Puncak biasanya di angka 17,8 derajat Celcius. Tapi, sekarang udara suhunya mencapai 15 derajat Celcius. Ini yang terdingin,” tegasnya.

Tak hanya itu, sambung dia, suhu terdingin yang terjadi tahun ini dipengaruhi kon­disi meteorologis, ditandai aktifnya monsun Australia. “Pada puncak kemarau umumnya suhu udara lebih dingin dan permukaan bumi lebih kering. Indonesia mendapatkan pengaruh dari aliran massa dingin dari Australia menuju Asia. Aliran massa dingin meny­ebabkan perubahan suhu menjadi lebih dingin di se­jumlah wilayah,” bebernya. (ogi/c/yok/py)