Ini Alasan Dua Kontraktor Mengurangi Kualitas Bahan Hingga SDN Gentong Menjadi Ambruk

by -6.6K views

METROPOLITAN – Polisi mengungkap alasan dua tersangka kontraktor yang membangun SDN Gentong Pasuruan mengurangi kualitas bahan. Dan itu menyebabkan atap sekolah tersebut ambruk hingga menelan dua korban meninggal dan 11 lainnya luka.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Frans Barung Mangera mengatakan kedua tersangka memang sengaja mengurangi kualitas bahan agar mendapatkan keuntungan lebih banyak.

“Orang mengurangi volume baik kuantitas maupun kualitas dalam suatu pekerjaan apalagi materialnya adalah menyisakan keuntungan margin yang lebih,” kata Barung saat dikonfirmasi di Surabaya, Jumat (15/11/2019).

Tak hanya itu, Barung memaparkan jika kedua tersangka berinisial DM dan SE ini sengaja mengganti besi berkualitas bagus seperti yang dianggarkan, dengan besi kualitas buruk atau besi banci.

“Apa yang didapat? Misalnya bahan besinya seperti yang disampaikan Direskrimum adalah besi banci. Itu besi yang kelas 3 Ataupun kelas 2. Yang tidak digunakan untuk kepentingan proyek, kepentingan publik. Tetapi ini kepentingan publik dikurangi untuk besi yang namanya besi banci,” papar Barung.
Selain itu, Barung menyebut kedua tersangka disebut lalai dalam pekerjaannya hingga mengakibatkan jatuhnya korban jiwa. Untuk itu, keduanya terjerat Pasal 359 dan 360 ayat (1) dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

“Berapa margin keuntungannya? itulah yang mereka inginkan mengurangi volume agar mendapatkan keuntungan lebih. Mereka tidak berpikir bahwa itu akibatnya akan membunuh. Yang bersangkutan memang menyampaikan tidak ada niat untuk membunuh tetapi niatnya adalah mencari keuntungan. Karena keuntungannya itu dia lalai dan merugikan orang lain,” jelasnya.

Sementara hingga kini, Barung menyebut pihaknya telah mengantongi nama-nama sejumlah pihak yang merupakan perencana pembangunan. Pihak-pihak ini dalam waktu dekat akan diumumkan sebagai tersangka korupsi APBN untuk pembangunan SDN Gentong.

Namun, Barung enggan menyebut kapan pengumuman tersangka baru ini. “Dalam waktu dekat,” pungkasnya.