Kisah Boby Bisa Lulus IPB dengan Prestasi Cumlaude

by -78 views

METROPOLITAN – Keterbatasan ekonomi keluarga tidak menyurutkan semangat Boby Dwi Mahendra untuk terus melanjutkan pendidikannya hingga jenjang perguruan tinggi. Dengan keyakinan dan tekad, mimpi Boby untuk kuliah pun terwujud. Boby berhasil diterima sebagai mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) University Program Studi Manajemen Agribisnis, tiga tahun lalu.

Baginya, bisa berkuliah di kampus IPB adalah mimpi besar. Ia juga membuktikan, meski berasal dari keluarga kurang mampu bukan menjadi hambatan untuk tetap melanjutkan sekolahnya. “Bapak saya hanya seorang buruh, penghasilannya pun tidak seberapa, belum lagi kalau penyakit bapak saya kambuh, beliau bisa tidak bekerja berhari-hari. Sedangkan ibu saya bekerja sebagai pengasuh anak tetangga. Beliau bekerja untuk mencukupi kebutuhan keluarga,” ungkap Boby

Bagi Boby, selain orangtua, guru-guru sekolahnya juga punya peran penting dalam keberhasilannya masuk ke kampus IPB. Ia menceritakan, guru-guru di sekolahnya sampai ikut mengumpulkan uang agar dirinya dapat membayar uang SPP semester pertama sebesar Rp6 juta dan membantu biaya hidup setiap bulannya. Kata Boby, hal itu dilakukan sebagai bentuk dukungan terhadap dirinya agar dapat melanjutkan studi di IPB University. “Karena saya adalah siswa pertama dari MAN 1 Kota Semarang yang dapat menembus dan menjadi bagian dari IPB University,” ungkap Boby.

Selain keterbatasan ekonomi, dirinya juga sempat mengalami kesulitan untuk mengikuti pelajaran di awal semester kuliah, terlebih pada saat matrikulasi. Sebab, Boby yang merupakan lulusan jurusan IPA di sekolahnya, mendapat pelajaran ekonomi dan bisnis di awal perkuliahan. Meski kesulitan, Boby terus berusaha keras untuk bisa mengikuti pelajaran yang diberikan. Perjuangan itu ia buktikan dengan mampu mendapat nilai A di mata kuliah tersebut. Nilai A pun ia borong untuk berbagai mata kuliah lainnya. “Ketika mendapat pelajaran ekonomi umum, saya kurang dapat mengikutinya dan sempat mengalami kebingungan. Karena ketika di SMA saya tidak mendapatkan pelajaran ekonomi,” tuturnya.

Selain mampu meraih nilai tinggi di beberapa mata kuliah, ternyata Boby juga sempat merasakan kuliah di Filipina melalui program pertukaran pelajar se-ASEAN. Kini, semua perjuangan Boby selama berkuliah di IPB telah menuai hasil. Boby diwisuda dan dinyatakan lulus dari IPB University sebagai lulusan terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis, Sekolah Vokasi IPB University dengan nilai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 3,97, pekan lalu. . “Saya sangat bangga punya kedua orangtua yang rela dan percaya kepada saya untuk melanjutkan pendidikan di Kota Bogor. Selain itu, guru-guru saya selama SMA adalah hero bagi saya. Mereka melakukan semua itu sebagai bentuk support terhadap saya agar dapat melanjutkan studi di IPB University,” sebut Boby. (kps/els)

Loading...