BKKBN Jabar dan Bupati Cianjur Bina Petugas Lini Lapangan

by -

METROPOLITAN.id – Kepala Perwakilan BKKBN Jawa Barat Kusmana atau Kang Uung bersama Plt Bupati Cianjur Herman Suherman menyampaikan pembinaan petugas lini lapangan tingkat Kabupaten Cianjur di Aula Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Kabupaten Cianjur, Jumat (28/2).

Hadir bersama keduanya 244 orang yang terdiri dari para kepala bidang, kepala seksi, kepala UPTD, pengelola Balai Penyuluhan, penyuluh KB, tenaga penggerak desa (TPD) dan Forum Pos KB se-Kabupaten Cianjur.

Bupati Cianjur Herman secara khusus mampir untuk menyapa para petugas lini lapangan di sela gowes rutinnya bersama sejumlah kepala SKPD. Tampil kasual dengan balutan polo shirt dan celana jins, Herman mengajak para petugas untuk terus bersama-sama memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat Cianjur.

Peningkatan pelayanan menjadi sangat penting di tengah rendahnya kepesertaan KB dan tingginya laju pertumbuhan penduduk di Kabupaten Cianjur. Terlebih, jumlah pasangan usia subur yang belum terlayani (unmetneed) masih sangat tinggi yakni 16,47 persen.

“Saya belum lama ini bertemu dengan kepala Disdukcapil, jumlah penduduk kita saat ini sekitar 2,5 juta jiwa. Ini terlalu banyak untuk daerah seluas Cianjur. Jumlah ini sama dengan penduduk di provinsi-provinsi di luar Pulau Jawa. Pertambahannya juga terlalu cepat. Kita butuh pengendalian penduduk,” tegas Herman.

Herman juga berjanji mengumpulkan para kepala dinas untuk melakukan sinkronisasi program pembangunan keluarga, kependudukan, dan keluarga berencana (Banggakencana).

Dengan demikian, kelak kebijakan pemerintah bisa sejalan dengan program Banggakencana. Herman mencontohkan, penyaluran Kartu Indonesia Sehat atau Kartu Indonesia Pintar didahulukan kepada peserta KB atau mereka yang memiliki dua anak.

“Saya masih ingat, saat Orde Baru dulu, tunjangan-tunjangan hanya berlaku bagi dua anak. Saya pikir ini relevan untuk kita laksanakan di Cianjur sekarang ini. Bantuan-bantuan harus diberikan kepada keluarga dengan dua anak,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala BKKBN Jabar Kusmana mengingatkan para petugas lini lapangan untuk senantiasa tulus dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Ketulusan menjadikan setiap pekerjaan menjadi ringan. Ketulusan juga membuka pikiran, sehingga suasana kerja makin segar dan dinamis.

Kang Uung, sapaan akrab Kusmana, juga menyampaikan dinamika terbaru BKKBN, baik menyangkut rebranding maupun agenda besar Pendataan Keluarga (PK) 2020 yang bakal dihelat mulai 1 Juni 2020 mendatang.

Menurutnya, rebranding merupakan jawaban atas tantangan nyata program Banggakencana. Faktanya, generasi milenial tidak lagi familiar dengan program KB maupun BKKBN sebagai lembaga yang bertanggung jawab terhadap program KB atau Banggakencana tersebut.

“Sekitar 35 persen penduduk kita berusia remaja. Mereka merupakan target utama program Banggakencana karena para remaja itulah yang akan menjadi keluarga-keluarga baru di kemudian hari. Karena itu, kita harus menyesuaikan diri dengan dinamika tersebut. BKKBN melakukan rebranding untuk menjawab kebutuhan tersebut,” ungkap Uung.

Terkait pelaksanaan PK 2020, Uung menjelaskan bahwa kegiatan tersebut bertujuan mengukur indeks pembangunan keluarga sebagai bekal perencanaan dan pengembangan program Banggakencana. Dalam pelaksanaannya, PK 2020 akan bersinergi dengan Sensus Penduduk 2020. Dengan demikian, kelak akan muncul satu data keluarga yang bisa digunakan dalam setiap kebijakan pembangunan.

“Saya mengajak kepada para petugas lini lapangan untuk menyosialisasikan PK 2020 kepada masyarakat. Masyarakat diedukasi untuk memberikan data secara akurat dan jujur. Data akurat diyakini menjadi modal kuat untuk menghasilkan kebijakan yang tepat, sesuai dengan kebutuhan masyarakat,” tandasnya. (*/fin)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *