Mulai Senin Ini, Rusia Hentikan Penerbangan dan Operasi Kereta ke China

by -

METROPOLITAN – Seluruh kereta penumpang yang menghubungkan China dengan Rusia, termasuk yang memiliki rute langsung Moskwa-Beijing akan berhenti beroperasi mulai Senin waktu Rusia.

Hal ini merupakan dampak dari penyebaran virus corona, seperti yang diumumkan oleh Russian Railways.

Namun belum jelas kapan kebijakan pelarangan itu akan dicabut.

Dikutip dari laman Russia Today, Senin (3/2/2020), Russian Railways, operator transportasi terbesar milik pemerintah Rusia, baru saja mengumumkan pada hari Minggu kemarin bahwa mereka akan memperluas suspensi.

Pemberhentian operasi sementara ini diberlakukan pada kereta penumpang yang menghubungkan China dan Rusia melalui rute Moskwa-Beijing.

Kebijakan ini mulai berlaku pada Senin tengah malam waktu setempat.

Kereta yang biasanya memulai perjalanan dari Moskwa ke Beijing nantinya tidak akan beroperasi lebih dari wilayah Zabaykalsk, sebuah kota di Rusia yang terletak di perbatasan China-Rusia.

Sebelumnya, pada hari Jumat, Kereta Api Rusia menghentikan hampir semua layanan yang menghubungkan kedua negara itu, kendari demikian, pengecualian dilakukan untuk kereta rute Moskwa-Beijing.

Setelah itu, kini kereta rute tersebut juga diberlakukan pelarangan beroperasi.

Belum jelas kapan layanan kereta api ini akan dilanjutkan, namun perusahaan mengatakan bahwa operasi akan diberlakukan hingga ada pemberitahuan khusus.

Angka kematian dari menyebarnya virus corona ini menyebabkan tewasnya total 361 orang pada hari Minggu kemarin.

Sebanyak lebih dari 17.000 kasus pun telah terkonfirmasi terjadi di seluruh dunia.

Melihat angka ini, Rusia telah mengeluarkan kebijakan batasan perjalanan bagi mereka yang datang dari negara tetangganya di Tenggara itu.

Dalam upaya mencegah penyebaran virus mematikan tersebut, Rusia telah menutup perbatasan Timur Jauhnya dengan China.

Selain itu, pemerintah Rusia juga telah menghentikan pemberian visa kerja kepada warga China dan menangguhkan perjalanan bebas visa bagi kelompok turis asal negara itu.

Langkah terakhir, sekitar 650 warga Rusia yang berada di provinsi Hubei, yang menjadi pusat wabah Corona, akan dibawa pulang ke Rusia menggunakan pesawat militer.

Setiap warga Rusia yang kembali itu nantinya akan dikarantina selama 14 hari.

Rusia juga telah menangguhkan perjalanan khusus bagi warga China yang menuju ke Rusia melalui Mongolia dan membatasi penerbangan dari China ke Terminal F Bandara Sheremetyevo di Moskwa.

Selain dari rute langsung ke Beijing, Shanghai, Guangzhou dan Hong Kong, sebagian besar penerbangan ke China yang dioperasikan oleh maskapai Rusia Aeroflot pun dibatalkan.

Sejauh ini, ada dua kasus virus corona yang dikonfirmasi terjadi di Rusia, kedua pasien merupakan warga negara China.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *