Khansa Syahlaa Sukses Taklukkan Gunung Tertinggi di Afrika

by -
TANGGUH: Khansa Syahlaa mengibarkan bendera Merah-Putih di puncak Gunung Kilimanjaro.

Di saat anak seusianya tengah sibuk menggemari selebriti atau mungkin masih asyik bermain di mal atau tempat nyaman lainnya, Khansa Syahlaa yang baru berusia 13 tahun itu justru telah sukses menaklukkan gunung tertinggi di Benua Afrika, Kilimanjaro. Bersama ayahnya, pendaki cilik asal Cibubur, Gunungputri, Bogor, itu berhasil menjejakkan kakinya di puncak Gunung Kilimanjaro dengan ketinggian 5.895 meter di Tanzania.

METROPOLITAN – Dengan  mengambil rute Machame yang memakan waktu tujuh hari perjalanan, siswi kelas tujuh An Nahl Islamic School Cibubur itu melintasi medan dengan hutan hujan yang lebat, jalan berbatu dan berpasir serta salju abadi di puncak. Sukses menaklukkan salah satu gunung tertinggi di Afrika, bukan berarti Khansa tak menghadapi kesulitan. ”Hujan yang mengguyur setiap hari dan udara yang dingin sempat menyebabkan Khansa mengalami mual dan muntah pada pendakian hari kedua di Sierra Camp 2.750 meter atau saat masih aklimatisasi atau penyesuaian tubuh di atas ketinggian,” kata Aulia Ibnu, ayah Khanza, dalam keterangan tertulisnya. Melihat kondisi buah hatinya, sang ayah sempat berpikir untuk menunda, bahkan menghentikan pendakian.

Baca Juga  Salut..Prajurit TNI di Afrika Bantu Perbaiki Gereja

Namun tekad dan semangat Khansa yang kuat membuat keduanya memutuskan melanjutkan perjalanan. Kilimanjaro tidak memerlukan teknik pendakian yang khusus, tetapi perjalanan menanjak dilakukan memutar guna aklimatisasi karena tingginya gunung tersebut. Hanya satu lokasi yang membutuhkan teknik pendakian khusus, yaitu di Baranco Wall yang cukup terkenal di mata para pendaki. Di sana, Khansa harus menggunakan teknik scrambling atau jalan merayap naik di dinding gunung yang curam dengan hati-hati sampai di ketinggian 4.600 meter.

Strategi dalam pendakian menuju puncak juga mereka perhitungkan dengan matang. Ada tiga tim dari negara lain yang juga mengejar summit dari Baravu Camp 4.673 meter atau camp terakhir sebelum puncak, yaitu dari Amerika, China dan India. Menyiasati udara dingin dan menjaga Khansa agar tidak terkena Acute Mountain Sickness (AMS), tim tidak mengejar sunrise. Mereka bergerak setelah ketiga tim dari negara lain berangkat untuk menghindari antrean di Uhuru Peak dan juga berdasarkan observasi cuaca yang biasanya cerah pukul 07:00 hingga 09:00 waktu setempat. Gadis kecil yang sebelumnya juga sukses mendaki puncak Cartenz Pyramid pada 2017 ini pun akhirnya berhasil mencapai puncak pada pukul 08:45 waktu setempat, dan menambah capaian keberhasilannya.

Baca Juga  AMS Nilai Ade Mashudi Layak Jadi Walikota Bogor

Tersisa lima puncak gunung tertinggi lainnya untuk diraih. Kini selain program 7 Summit dunia, Khansa juga tengah menjalankan program 7 Longest Hiking Trail Indonesia Mountain, sudah tiga puncak yang berhasil digapai, yakni puncak Leuser di Aceh, Puncak Gandang Dewata di Sulawesi Barat serta puncak Argopuro di Jawa Timur. Semasa persiapan, Khansa berlatih fisik dan mental secara tekun. Selain rutin berlari, naikturun tangga, push up, sit up, gadis cilik yang memegang rekor pendaki perempuan termuda saat mencapai puncak Cartenz ini juga melakukan pendakian satu hari atau yang disebut tektok di Gunung Gede dan Pangrango di Jawa Barat, Gunung Arjuno dan Welirang di Jawa Timur serta Gunung SindoroSumbing-Slamet di Jawa Tengah untuk meningkatkan daya juang dan menaikkan mental bersama ayah dan adik laki-lakinya, Khalaf Attala, yang masih duduk di bangku kelas satu SD Mutiara Islam Cileungsi. (ldp/mam/run)

Baca Juga  Perempuan Ini Punya 44 Orang Anak dan Mengurus Mereka Hanya Sendirian

Leave a Reply

Your email address will not be published.