Prabowo Dukung Aksi Demo Mahasiswa

by -

METROPOLITAN – Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto, mengutarakan pendapatnya tentang situasi negara Indonesia saat ini. Mantan danjen Kopassus ini secara tegas menyebut bahwa keadaan negara saat ini tidak baik-baik saja.

”Kalau ada yang mengatakan negara baik-baik saja berarti tak ada kerusuhan (demo) di mana-mana ?” ucapnya dalam simposium di kediamannya, Hambalang, Desa Bojongkoneng, Babakanmadang, kemarin.

Ia pun meminta mahasiswa yang berdemo tak disudutkan terkait aksi protes pengesahan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP), UU KPK, RUU Pertanahan dan RUU Ketenagakerjaan. Ia memastikan mahasiswa tentu mempunyai alasan dalam menyampaikan aspirasinya di Jakarta.

”Saya kira ini sangat penting di saat sekarang dan saya juga menyampaikan bahwa kalau ada kesejahteraan, kalau ada harapan, anak-anak muda (mahasiswa) bisa bekerja, kemudian pemerintah itu mengayomi rakyatnya. Saya selalu mengimbau kepada petugas-petugas aparat tolonglah, Anda adalah milik rakyat Indonesia, iya kan ?” ungkapnya di hadapan peserta simposium.

Baca Juga  Puluhan Mahasiswa Papua Gelar Demo Antirasisme

Tak sampai di situ, Prabowo juga membandingkan aksi unjuk rasa di beberapa negara besar. Ia menilai di negara tersebut tak ada korban selama unjuk rasa berlangsung.

”Coba lihat di Prancis, berapa bulan sudah mereka demo? Mungkin sudah hampir satu tahun? Tapi hampir nggak ada yang mati. Negara totaliter komunis seperti RRC, Hongkong sudah 8 Minggu demo. Ya, kita mohonlah semua pihak dengan arif, tenang cari solusinya, ” imbaunya.

Prabowo juga sempat mengutip sejarawan Yunani kuno, Thucydides. Ia menyampaikannya di hadapan peserta dari civitas akademika Universitas Kebangsaan Republik Indonesia (UKRI).

”Saya belum bicara tentang gerakan-gerakan separatis di mana-mana, saya belum bicara. Ada yang mengatakan NKRI akan bertahan 1.000 tahun, berarti dia nggak pernah baca Thucydides, ” katanya.

Baca Juga  Ma'ruf Amin Salat Dalam Posisi Duduk, MUI : Menuturkan Itu Diperbolehkan

Prabowo lantas meminta panitia menampilkan slide foto Thucydides kepada peserta. Ia pun langsung membacakan kutipan dari foto tersebut. ’The strong will do what they can, and the weak suffer what they must’

”Indonesia ini strong atau tidak? Berapa angkatan laut kita? Berapa angkatan udara kita? Berapa tentara kita. Kita punya 520 kabupaten lebih tapi batalyon tempur mungkin kita hanya cuman punya 120 atau 130 saya tidak bicara begini karena ini sudah publik domain dan ini saya bicara di debat (Pilpres) dan ke presiden bicara juga,” ungkapnya.

Sejak acara dimulai, Prabowo telah beberapa kali menyampaikan kecemasannya. Ia pun sempat menyinggung beberapa isu yang sedang ramai dibicarakan seperti revisi UU KPK Dalam hal ini, isu ekonomi juga tak luput dari pembahasannya. Ia bahkan menunjukkan sebuah buku berjudul ’Solusi Inti Masalah Ekonomi Indonesia’.

Baca Juga  Prabowo Ajak Ade Yasin Bangun Jabar

Menurutnya, ada beberapa poin yang menjadi inti masalah di bidang ekonomi seperti PDB per kapita Indonesia stagnan, ketergantungan impor minyak mentah, impor pangan, defisit perdagangan dan petumbuhan ekonomi dua digit.

”Saya kira itu inti dari pemaparan ini, saya tidak tahu apakah IKS akan membagikan buku ini dan ini juga sudah jadi publik karena sudah berbicara di muka umum, ” katanya.

”Kalau kita bicara berdasarkan fakta, kajian dan feasibility (studi kelayakan), saya percaya ini bisa mengangkat Indonesia dan saya sumbangkan (buku) ini, ke siapa pun dan beri kepada Pak Jokowi dan kami tidak minta apa-apa. Anda yang dulu mengatakan lahan tersedia 63 juta hektare itu jangan lagi dikasih ke bangsa asing. Tolong dipelajari, ” tuturnya. (kps/els/py)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *