Perpusnas Evaluasi Pelaksanaan RB dan SAKIP 2021

by -

METROPOLITAN.ID – Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas) memaparkan hasil evaluasi pelaksanaan Reformasi Birokrasi (RB) dan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) tahun 2021 kepada tim evaluator Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kementerian PANRB), pada Jumat (3/9/21).

 

Dalam rangka mewujudkan lembaga yang adaptif dalam melayani masyarakat, pelaksanaan reformasi birokrasi di Perpusnas dilakukan melalui 8 area perubahan. Yaitu manajemen perubahan, deregulasi kebijakan, penataan dan penguatan organisasi, penataan tata laksana, penataan sistem manajemen SDM, penguatan akuntabilitas, penguatan pengawasan, dan peningkatan kualitas pelayanan publik.

 

Melalui Kegiatan yang dilakukan secara daring tersebut, Sekretaris Utama Perpusnas, Woro Titi Haryanti mengatakan indikator kinerja Perpustakaan Nasional adalah indeks pembangunan literasi masyarakat. Maka dari itu Perpusnas berupaya melibatkan banyak pemangku kepentingan dari Gubernur, Bupati/Walikota, Anggota DPR, Anggota DPRD, tokoh masyarakat salah satunya dalam penyelenggaraan kegiatan peningkatan indeks literasi masyarakat.

Baca Juga  Ahok Gelar Acara Jokowi Bicara

 

“Literasi menjadi salah satu prioritas dalam pembangunan jangka menengah yang dicanangkan Presiden Joko Widodo. Perpusnas berkontribusi dalam hal peningkatan literasi melalui membangun lingkungan yang mendukung peningkatan literasi,” ungkapnya.

 

Hal tersebut dilakukan melalui Program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial dengan memfasilitasi, mendorong, dan mengembangkan perpustakaan di seluruh Indonesia menjadi pusat kegiatan masyarakat untuk memberikan keterampilan guna peningkatan kesejahteraan.

 

Ketua RB Perpusnas, Adin Bondar menyebutkan pada tahun 2020 nilai RB Perpusnas sebesar 74,1 (kategori BB) dan SAKIP 68,94. Upaya perbaikan akan terus dilakukan sehingga Perpusnas dapat menghadirkan pelayanan publik yang prima sebagai hasil pelaksanaan reformasi birokrasi.

 

“Dalam penguatan SAKIP, Renstra Perpusnas telah mengadopsi visi misi bapak Presiden Joko Widodo dalam RPJMN 2020-2024. Kemudian menurunkan target-target roadmap reformasi birokrasi menjadi indikator dalam program teknis kami. Semua di formulasikan dan diturunkan sampai kepada indikator-indikator yang terukur dan target yang ditentukan. Ini semua adalah perbaikan-perbaikan yang kami lakukan,” sebutnya.

Baca Juga  Kontrak Baru PT PP Berhasil Tembus Rp4 triliun

Di sisi lain, Kementerian PANRB yang diwakili Penanggung Jawab Evaluasi Pelaksanaan SAKIP dan RB di Perpustakaan Nasional, Raka Pamungkas menjelaskan bahwa evaluasi dilakukan untuk membandingkan keadaan sebelum dan sesudah dilakukan perubahan.

 

“Evaluasi ini dilakukan bertujuan untuk menggali informasi, dan yang didapatkan akan menjadi bahan laporan bahwa Perpusnas sudah melakukan perubahan,” jelasnya. Selain itu, pemaparan dan penjelasan juga perlu menunjukkan apakah rekomendasi yang diberikan kepada instansi telah dijalankan.(tob/suf)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *