Tingkatkan Produktivitas, Kementan Dorong Konsultan Regional Hasilkan Banyak Terobosan Untuk Petani

by -

METROPOLITAN.ID – Program Integrated Participatory Development and Management of Irrigation Program (IPDMIP) memiliki dampak yang amat luas terhadap peningkatan pembangunan pertanian di Indonesia. Sejak pertama kali digulirkan, IPDMIP berhasil memperbaiki ribuan titik irigasi di daerah-daerah. Termasuk di dalamnnya pengembangan kapasitas SDM petani.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian, Dedi Nursyamsi, mengatakan bahwa IPDMIP merupakan upaya strategis yang mengembangkan orientasi baru, di mana pola pengembangan program didasarkan pada komponen-komponen utama pengembangan pertanian. Yakni Ketersediaan air, teknologi, rekomendasi teknis yang optimal, akses pembiayaan pertanian dan akses pasar dengan peningkatan nilai produk petani.

“Ini akan menjawab kebutuhan program peningkatan pembangunan pertanian sekaligus menjawab kebutuhan petani,” ujar Dedi saat memberikan arahan pada acara Peningkatan Sinergitas, Monitoring, dan Evaluasi Kinerja Konsultan Regional Proyek IPDMIP di Surakarta, Jawa Tengah, Kamis (25/11) malam.

Dedi memaparkan bahwa program pertanian saat ini difokuskan untuk mendorong terciptanya ketahanan pangan dan kadaulatan pangan yang harus dimulai dengan upaya peningkatan produktivitas dan indeks pertanaman. Di sisi lain, luas

lahan pertanian sudah mulai sulit untuk diperluas, sehingga peningkatan produktivitas dan indeks pertanaman menjadi pilihan yang tepat untuk menjamin ketersediaan pangan di Indonesia, khususnya beras.

Baca Juga  Sistem Tanam Jarwo Tingkatkan Produktivitas Petani Kubu Raya

“Dengan produktivitas rata-rata nasional padi sekita 5,13 ton/ha, jagung 4,93 ton/ha dan kedelai 1,51 ton/ha dan indeks pertanaman secara nasional 140% (BBPPMBTPH, 2019), maka saat ini kita mempunyai pekerjaan rumah yang besar untuk mengejar target produktivitas yang optimal sesuai dengan potensi produksi setiap varietas dan program pencapaian IP 400,” beber pejabat bermurah senyum tersebut.

Dedi memaparkan, IPDMIP diharapkan mampu menjadi bagian penting dalam pencapaian target program Kementerian Pertanian. Oleh karena itu, diperlukan metode implementasi yang efektif di setiap tahapan kegiatan. IPDMIP harus bisa memberikan kontribusi di 72 kabupaten lokasi proyek, melalui perluasan penerapan teknologi-teknologi yang meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan pendapatan petani.

Untuk itu, konsultan regional IPDMIP harus mampu menghasilkan terobosan-terobosan baru di seluruh lokasi proyek, baik dalam pengembangan sistem pertanian di daerah irigasi, perbaikan atau peningkatan

akses pasar, dan peningkatan akses pada layanan keuangan perdesaan, “Sehingga tujuan proyek dapat terwujud,” jelas Dedi.

Baca Juga  Bogor bakal Dikunjungi Penyuluh dan Petani

Dedi menjelaskan kalau konsultan regional, baik tenaga ahli maupun koordinator kabupaten, harus mampu menyediakan bantuan dan dukungan yang efektif kepada semua unit pengelola proyek di tingkat provinsi dan kabupaten, bahkan sampai ke tingkat BPP, untuk merumuskan dan mengaplikasikan metode dan kegiatan, agar setiap kegiatan untuk semua komponen proyek dapat menghasilkan output yang konkret yang mendukung pencapaian tujuan proyek.

“Termasuk membantu unit pelaksana proyek di tingkat propinsi dan kabupaten dalam melakukan monitoring dan evaluasi secara regular, sehingga tindakan-tindakan korektif dan akseleratif bisa segera dilakukan bila dijumpai adanya hambatan ataupun permasalahan di lapangan dalam pelaksanaan kegiatan proyek,” tambah Dedi.

Terpisah, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menjelaskan kalau keberadaan konsultan regional harus memberikan kontribusi yang nyata dalam pencapaian efektivitas dan akselerasi pelaksanaan kegiatan dan pemanfaatan dana hibah on-granting di daerah. Sehingga, proyek dapat melayani petani secara luas (outreach minded) dan mencapai manfaat secara optimal bagi petani (benefit minded).

“Konsultan regional juga membantu proyek dalam mengelola pengetahuan (knowledge management) dengan mengumpulkan dan mendokumentasikan pengetahuan, pembelajaran, dan pengalaman yang dihasilkan dari pelaksanaan proyek, untuk kemudian menyebarluaskannya melalui berbagai kemasan dan media,” kata SYL-sapaannya-.

Baca Juga  Persikabo Wajib Punya Terobosan

Menurut SYL, ilmu-ilmu dan pengetahuan yang bersifat local specific yang berguna untuk disebarkan di wilayah lain yang setipe, akan sangat bermanfaat dalam penguatan pengayaan rekomendasi teknis. “Ouput-nya menjadi lebih beragam, lebih kaya dan mendorong manfaat yang lebih besar pagi petani dan penyuluh,” beber Menteri Asal Sulawesi Selatan tersebut.

SYL mejelaskan, penyebaran informasi tersebut bisa dilakukan dengan menggunakan berbagai saluran, media sosial dan arus informasi yang lain. Hal ini diharapkan akan membuat arus informasi dan pengetahuan antar propinsi, antar kabupaten, antar BPP, sampai dengan antar penyuluh menjadi lebih produktif dan diharapkan dapat meningkatkan kapabilitas di semua lini penggerak pembangunan pertanian.

“Terakhir, diharapkan konsultan membantu merumuskan rencana exit strategi IPDMIP di daerah-daerah. Semua kegiatan diharapkan dapat terjamin keberlanjutannya, tidak hanya sebatas masa proyek saja. Dengan demikian

maka manfaat kepada petani juga akan berlanjut bahkan akan terus meningkat,” cetus Mentan SYL.(tob/suf)

Leave a Reply

Your email address will not be published.