MUI Tolak Holywings Beroperasi jadi THM di Bogor

by -

METROPOLITAN.id – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Bogor menolak keberadaan Holywings, apabila tempat usaha yang berlokasi di Kelurahan Baranangsiang, Kecamatan Bogor Timur itu beroperasi menjadi Tempat Hiburan Malam (THM) di Kota Bogor.

 

Penolakan ini disampaikan langsung Komisi Dakwah MUI Kota Bogor, Hasbulloh. “Secara Pribadi saya mengapresiasi pernyataan Wali Kota Bogor yang menyatakan tidak mengizinkan THM Holywings (beroperasi) di Kota Bogor,” kata Hasbulloh, Senin (10/1).

 

“Karena menurut data dari DPMPTSP Kota Bogor, sudah terlalu banyak THM di Kecamatan Bogor Timur dan jaraknya sangat berdekatan sekali,” sambungnya.

 

Untuk itu, Komisi Dakwah MUI Kota Bogor ini mendukung langkah Wali Kota Bogor, Bima Arya untuk tidak memberikan izin operasional bagi Holywings apabila beroperasi menjadi THM.

 

Apalagi rencana pembangunan THM Holywings ini sendiri sangat berdekatan di seberang Pusat Pengembangan Islam Bogor (PPIB), Sekretariat MUI Kota Bogor dan Masjid Raya Bogor.

Baca Juga  Catat! Hari Ini Angkot di Bogor Cuma Beroperasi Sampai Pukul 22:00 WIB

 

Belum lagi, dijelaskan Hasbulloh, Wali Kota Bogor pernah menyampaikan di depan MUI Kota Bogor pasca melakukan sidak ke THM pada tahun lalu, bahwa kontribusi THM terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Bogor sangat rendah.

 

“Jadi saya mendukung agar wali kota terbuka terhadap investasi, namun yang memang sesuai dengan visi Kota Bogor menjadi kota yang ramah keluarga (hanya cafe dan restoran),” ujar Komisi Dakwah MUI Kota Bogor.

 

Sebelumnya, Wali Kota Bogor, Bima Arya menggeruduk pembangunan Holywings yang berlokasi di Kelurahan Baranangsiang, Kecamatan Bogor Timur, Kota Bogor pada Minggu (9/1).

 

Kedatangan Bima Arya diklaim sebagai respon karena Holywings akan segera beroperasi.

 

“Kami datang ke sini karena merespon informasi yang beredar bahwa Holywings sedang dibangun dan akan beroperasi,” kata Bima Arya usai meninjau pembangunan Holywings.

 

Dari hasil peninjauan yang dilakukan ke Holywings, Bima Arya dibuat kaget dengan konsep yang dibuat pihak pengelola Bogor. Sebab, konsep yang ditawarkan tidak jauh berbeda dengan Holywings yang ada di tempat-tempat lain.

Baca Juga  Warga Bogor Jadi Korban Begal: Harta Benda Raib, Leher dan Punggung Kena Bacok

 

“Ya saya lihat memang sama seperti konsep Holywings di tempat-tempat lain, walaupun saya belum pernah ke sana. Tapi saya pelajari lihat gambar, lihat videonya, ya ada tempat untuk menyimpan miras, ada stage perform,” ucapnya.

 

Atas temuan itu, Bima Arya mengingatkan pengelola Holywings agar mengikuti visi yang ada di Kota Bogor. Sebab, dari yang pihaknya amati selama ini, Holywings memiliki banyak sekali catatan dan persoalan.

 

“Karena itu apabila Holywings dibuka di Kota Bogor dan konsepnya sama seperti konsep yang ada di kota-kota lain, kami tidak akan mengizinkan Holywings beroperasi di Kota Bogor. Itu jelas, itu clear. Karena tidak sejalan dengan visi Kota Bogor. Tidak sejalan juga dengan karakter Kota Bogor,” ingatnya.

 

“Pemilik sudah menyanggupi, berjanji akan menyesuaikan itu. Jadi walaupun kami dengar akan beroperasi, tetapi saya minta tidak dulu dibuka sebelum kita pastikan konsepnya sesuai dengan karakter Kota Bogor. Kota yang religius, kota untuk keluarga. Jadi silakan menyesuaikan konsepnya,” ujar Bima Arya.

Baca Juga  Harun : Mobile JKN Mudahkan Layanan JKN-KIS Hanya Dengan Genggaman

 

Sementara itu, saat wartawan hendak meminta keterangan kepada salah seorang manager keamanan Holywings, pria yang mengenakan batik tersebut enggan berkomentar terkait kedatangan dan permintaan Pemkot Bogor.

 

Pantauan Metropolitan.id, bangunan yang berlokasi di Jalan Pajajaran itu terlihat memang belum selesai 100 persen. Sejumlah pekerja juga terlihat masih bekerja baik di dalam maupun luar bangunan.

 

Sementara, di salah satu bangunan yang didatangi Bima Arya, terlihat konsep di dalam bangunan ada pelataran cukup luas yang dikelilingi kursi dengan bangunan berbentuk panggung. Bahkan, terpasang lighting cukup besar di atas bangunan seperti panggung itu.

 

Sedangkan, di bagian atas masih terlihat kosong tanpa ada barang apapun. (rez)

Leave a Reply

Your email address will not be published.