Simak Bacaan Doa di Hari Jumat Agar Dicukupkan Harta Halal

by -

METROPOLITAN.id – Doa Mustajab di Hari Jumat. Hari Jum’at merupakan waktu terbaik untuk memanjatkan doa. Ada beberapa waktu singkat terkabulnya doa di Hari Jum’at.

Di dalam hari Jumat terdapat suatu saat yang tiada seorang hamba pun yang beriman dapat menjumpainya, sedangkan ia dalam keadaan memohon kebaikan kepada Allah di dalamnya, melainkan Allah akan mengabulkan apa yang dimintanya. Hal ini telah dibuktikan oleh banyak hadis sahih yang menceritakannya.

Para ulama berbeda pendapat mengenai waktu mustajab tersebut. Ada yang berpendapat bahwa waktu terkabulnya doa di Hari Jum’at adalah setelah ashar sampai magrib. Sebagian lagi berpendapat mulai dari keluarnya imam sampai selesainya shalat Jumat.

Sebagian ulama lainnya berpendapat mulai dari salat ditegakkan sampai selesai. Ada juga yang berpendapat mulai dari imam duduk di mimbar hingga selesai shalat.

Mengenai waktu terkabulnya doa di Hari Jumat, Rasulullah SAW telah bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ أَبُو الْقَاسِمِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ سَاعَةٌ لَا يُوَافِقُهَا مُسْلِمٌ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي يَسْأَلُ اللَّهَ خَيْرًا إِلَّا أَعْطَاهُ وَقَالَ بِيَدِهِ قُلْنَا يُقَلِّلُهَا يُزَهِّدُهَا

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dia berkata; Abu Qasim shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda: “Pada hari Jumat terdapat waktu, yang tidaklah seorang hamba muslim shalat dan meminta kebaikan kepada Allah, kecuali Allah akan mengabulkannya.” Beliau memberi isyarat dengan tangannya. Kami berkata; ‘Yaitu beliau menyempitkannya.” ( HR Bukhori dan Muslim)

Berikut beberapa waktu singkat terkabulnya doa di hari Jum’at seperti disebutkan dalam sejumlah hadits Nabi SAW:

1. Waktu Terkabulnya Doa di Hari Jumat di Antara 2 Khutbah

Baca Juga  Jembatan Ambruk Dihantam Banjir Bandang, Warga Nekat Terobos Derasnya Aliran Sungai

Waktu singkat terkabulnya doa di Hari Jumat pertama yakni di antara dua khutbah. Maksudnya, ketika khatib duduk sebentar sebelum melaksanakan khutbah kedua.

“عَنْ أَبِي بُرْدَةَ بْنِ أَبِي مُوسَى الأَشْعَرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: أنَّ عَبْدَ اللهِ بْنُ عُمَرَ قَالَ لَهُ: أَسَمِعْتَ أَبَاكَ يُحَدِّثُ عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي شَأْنِ سَاعَةِ الْجُمُعَةِ ؟ قَالَ : قُلْتُ نَعَمْ. سَمِعْتُهُ يَقُولُ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: هِيَ مَا بَيْنَ أَنْ يَجْلِسَ الإِمَامُ إِلَى أَنْ تُقْضَى الصَّلاَةُ.”

Dari Abu Burdah bin Abi Musa al-Asy’ari Radhiyallahu anhu bahwa ‘Abdullah bin ‘Umar Radhiyallahu anhuma berkata padanya, “Apakah engkau telah mendengar ayahmu meriwayatkan hadits dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sehubungan dengan waktu ijaabah pada hari Jum’at?”Lalu Abu Burdah mengatakan, ‘Aku menjawab, ‘Ya, aku mendengar ayahku mengatakan bahwa, ‘Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Yaitu waktu antara duduknya imam sampai shalat dilaksanakan.’”(HR Muslim).

2. Setelah Sholat Ashar

Waktu doa mustajab hari Jum’at berikutnya yakni setelah sholat ashar. Hal ini dinilai yang paling kuat karena didukung sejumlah hadits.

Dalam hadits Nabi SAW yang diriwayatkan Imam Ahmad disebutkan bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:

إِنَّ فِي الْجُمُعَةِ سَاعَةً لَا يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ فِيهَا خَيْرًا إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَهِيَ بَعْدَ الْعَصْرِ

Artinya: Pada hari Jumat terdapat suatu waktu, dimana jika ada seorang hamba muslim yang memanjatkan doa kepada Allah bertepatan dengan waktu tersebut, Allah akan memberi apa yang dia minta. Waktu itu adalah setelah Ashar. (HR. Ahmad).

Baca Juga  Libatkan Petani Milenial, Kementan Optimis Kembalikan Kejayaan Kedelai

3. Pengujung Waktu Asar

Diriwayatkan dari Abu Dawud bahwa ada 12 jam di Hari Jum’at. Dari 12 jam itu ada satu waktu yang teristimewa dikabulkannya doa.

يَوْمُ الْجُمُعَةِ اثْنَتَا عَشْرَةَ سَاعَةً، لَا يُوجَدُ فِيهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللَّهَ شَيْئًا إِلَّا آتَاهُ إِيَّاهُ فَالْتَمِسُوهَا آخِرَ سَاعَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ

Pada hari jumat ada 12 jam. Diantaranya ada satu waktu, apabila ada seorang muslim yang memohon kepada Allah di waktu itu, niscaya akan Allah berikan. Carilah waktu itu di penghujung hari setelah Ashar. (HR. Abu Dawud).

Bacaan Doa di Hari Jum’at

Selesai melaksanakan sholat Jumat, Muslim dianjurkan membaca doa. Dalam sebuah riwayat disebutkan, membaca doa setelah sholat Jumat akan dicukupkan rezekinya oleh Allah SWT.

Berkata Sahabat Anas ra “Barangsiapa berdoa dihari jumat sebanyak tujuh kali aghninii bifadhlika ‘amman siwaak, wa bi halaalika ‘an haraamik, Tidak terlewati olehnya dua jumatan hingga dia dicukupi oleh Allah Ta’aala”.

1. Doa Minta Dicukupkan Harta Halal

Berikut lafal doa setelah sholat Jumat sesuai sunnah Rasulullah SAW:

اللهم يا غني يا حميد ، يا مبدىء يا معيد ، يا رحيم يا ودود ، أغنني بحلالك عن حرامك ، وبطاعتك عن معصيتك ، وبفضلك عمن سواك

Latin: Allahumma ya ghaniyyu ya hamiid yaa mubdiu ya mu’iid ya rahiimu ya waduud aghnina bi halalika an haramik wa bitha’atika an ma’siyatik wa bifadhlika amman siwaaka”.

Artinya: Ya Allah, Yang Mahakaya, Mahaterpuji, Mahapencipta, Mahakuasa Mengembalikan, Mahapenyayang, dan Mahakasih. Cukupi aku dengan harta halal-Mu, bukan dengan yang haram. Isilah hari-hariku dengan taat kepada-Mu, bukan mendurhakai-Mu. Cukupi diriku dengan karunia-Mu, bukan selain-Mu.

Baca Juga  Yayasan Al-Qirom Amanah Santuni 155 Yatim Desa Cipelang

Sebelum membaca doa setelah sholat Jumat, terlebih dulu membaca surat-surat pendek dalam Alquran yakni surat Al Fatihah, Al ikhlas, Al Falaq, dan An Naas. Masing-masing tujuh kali setelah mengucap salam dari shalat Jumat sebelum dia melipat kedua kakinya.

2. Membaca Sholawat Ummi 80 Kali

Manfaat Sholawat Ummi yang dibaca sebanyak 80 kali di hari Jumat setelah Ashar yakni diampuni dosa-dosanya selama 80 tahun.

Keutamaan sholawat Ummi di hari Jumat itu disebutkan dalam hadits yang diriwayatkan Abu hurairah radhiallahu Anhu bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ يَوْمَ الْجُمُعَةِ ثَمَانِينَ مَرَّةً غُفِرَ لَهُ ذُنُوبُ ثَمَانِينَ سَنَةٍ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ الصَّلَاةُ عَلَيْك قَالَ تَقُولُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِك وَنَبِيِّك وَرَسُولِك النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَتَعْقِدُ وَاحِدَةً

“Barangsiapa yang bersholawat kepadaku hari Jumat sebanyak 80 kali niscaya Allah mengampuni dosanya selama 80 tahun.” Ada yang bertanya kepada beliau: “Wahai Rasulullah, bagaimanakah cara bersholawat atasmu? Beliau menjawab: “Ucapkanlah ‘Allahumma sholli ‘ala Muhammadin ‘Abdika wa Rasulika An-Nabiyyil Ummiy, ini dihitung sekali”.

Berikut bacaan sholawat ummi dan manfaatnya yang dibaca di hari Jumat:

اَللَّــهُمَّ صَلِّ عَـلـٰى سَـيِّـدِنَـا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَنَـبِـيِّكَ وَرَسُوْلِكَ نَبِى الْأُمِّـى وَعَــلـٰى أَلِـهِ وَصَحْبِهِ وَسِلِّـمْ.

Latin: Allahumma sholli’alaa sayyidinaa muhammadin abdika wanabiyyika wa Rosuulika Nabil Ummy wa a’laa alihi wa shohbihi wasillam.

Artinya: “Ya Allah, limpahkanlah rahmat kepada junjungan kami Nabi Muhammad saw, sebagai hamba, Nabi, dan utusan-Mu yang Ummy (tidak bisa membaca dan menulis) beserta keluarga dan sahabatnya dengan salam yang sesungguhnya.”

Wallahu A’lam

(inews.id)

Leave a Reply

Your email address will not be published.