Suka Tidur Sambil Dengarkan Musik? Kenali Dulu Baik Buruknya

by -
IST/Dok.Kumparan

METROPOLITAN.id – Musik tak hanya sumber hiburan, musik sudah digunakan banyak orang sebagai alat terapi berbagai macam gangguan kesehatan.

Selain digunakan untuk mengusir stres dan bad mood, musik juga digunakan untuk mengundang kantuk dan meningkatkan kualitas tidur seseorang.

Menurut penelitian, alunan nada dari musik bisa membuat saraf lebih tenang sehingga kita bisa beristirahat lebih nyenyak.

Bahkan melansir Sleep Foundation, jika kita terkena gangguan susah tidur, tak ada salahnya kita menggunakan musik sebagai rutinitas harian yang bisa membantu kita memanggil kantuk lebih cepat.

Manfaat tidur ditemani musik

Musik adalah alat terapi mujarab yang sudah digunakan oleh banyak terapis kesehatan dari zaman kuno.

Para ahli pengobatan di kalangan masyarakat Arab kuno sudah menggandeng musisi untuk bekerja sama menyembuhkan berbagai penyakit.

Baca Juga  Kasus Harian Covid-19 Kota Bogor Tembus 1.043 Orang, Paling Banyak dari Kecamatan Bogor Barat

Sedangkan di Yunani Kuno, para tabib menggunakan musik untuk menyembuhkan penyakit gangguan mental.

Mengutip dari Psychology Today, musik bisa sangat mempengaruhi tubuh dan pikiran manusia, mempengaruhi pula detak jantung dan irama napas kita.

Selain itu musik juga bisa menstimulasi sistem imun dan produksi hormon, serta mendongkrak fungsi kerja otak.

Dalam menunjang tidur, musik yang pelan dan menenangkan bisa memelankan irama napas, menurunkan detak jantung, menurunkan tekanan darah, menenangkan saraf, mengendorkan otot yang tegang, mereduksi kecemasan, dan memicu keluarnya hormon yang mendongkrak kantuk yaitu serotonin dan oksitosin atau hormon cinta.

Sedangkan musik yang berirama cepat dan ceria bisa meningkatkan detak jantung, meningkatkan performa tubuh, meningkatkan kreatifitas dan fokus, mendongkrak semangat, juga memicu keluarnya hormon yang bisa meningkatkan keterjagaan.

Manfaat musik yang pelan dan menenangkan untuk mengantar tidur ini sudah dikenal oleh para orang tua sejak zaman dulu kala.

Baca Juga  Buat Airlangga, Idul Adha Ajarkan Umat soal Berkorban dan Berbagi

Itulah sebabnya lahir lagu nina bobok yang biasa didendangkan para ibu untuk mengantar anaknya menuju mimpi.

Dalam sebuah studi, seorang dewasa yang diminta mendengarkan musik 45 menit sebelum tidur ternyata memiliki kualitas tidur jauh lebih baik daripada mereka yang berangkat tidur tanpa ditemani alunan nada terlebih dahulu.

Cara aman tidur dengan musik

Pemilihan jenis musik sangat vital di sini. Karena jika Anda tidur ditemani musik yang gaduh, kualitas tidur justru tak akan didapatkan karena otak akan terus terjaga berkat irama dari musik yang ada.

Jadi sebaiknya pilih musik dengan tempo 60-80 beats per minute atau BPM. Ukuran tempo ini setara dengan irama detak jantung manusia ketika tidur yang berkisar antara 60-100 BPM.

Baca Juga  Warga Bisa Beli Minyak Goreng Curah Rp14 Ribu Maksimal 10 Liter, Mendag Zulhas : Bakal Masuk Minimarket

Meski demikian, ada pula beberapa orang yang mengaku lebih bisa tidur dengan ditemani musik bertempo cepat. Jadi lakukanlah eksperimen dengan membuat daftar lagu yang paling bisa membuat rileks.

Hindari menambahkan lagu yang memiliki kaitan emosional negatif ke dalam playlist. Lagu-lagu ini justru akan mengembalikan ingatan ke peristiwa tertentu dan membuat otak terus bekerja dan emosi ikut berbicara.

Berhati-hatilah jika tidur dengan mengenakan headphones atau earbuds. Karena keduanya bisa berisiko merusak indera pendengaran.

Cara paling aman adalah mendengarkan musik lewat speaker yang diletakkan di dekat tempat tidur.

Pasang musik dalam volume yang pas, pastikan agar tak terlalu kencang sehingga tak menimbulkan polusi suara bagi tetangga di sekeliling hunian. (kompas.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published.