Jumat, 3 Februari 2023

Sempat Dikritik Kini Jadi Produk Unggulan Desa

- Senin, 5 Oktober 2020 | 12:46 WIB
YUDHI/METROPOLITAN
YUDHI/METROPOLITAN

Perpaduan manisnya brownies dan legitnya dodol ada di produk andalan asal Bojonggede ini. Ya, B’Dol atau brownies dodol menjadi salah satu makanan yang bisa menjadi pilihan oleh-oleh Produk Unggulan khas Bojonggede. ADALAH Julia Rentowulan, warga Perumahan Gaperi, Desa Bojong­gede, Kecamatan Bojonggede, Kabu­paten Bogor yang mencetus ide mem­buat brownies dodol. Di rumah pro­duksinya bernama ’Laik Dhis’ ini, ia bereksperimen membuat brownies dodol. ”Saya coba pake dodol awalnya ku­rang enak, ternyata masuk ke gigi. Lalu kita buat lah brownies. Masih diprotes lagi ini mah brownies saja, dodolnya nggak ada,” katanya saat ditemui Metropolitan. Ia melanjutkan, percobaan untuk membuat brownies dodol telah ia lakukan sejak Juni Sekitar satu bulan penuh ia gagal dan terus mencoba un­tuk menciptakan brownies dodol yang sempurna. Seiring waktu, Julia mulai mendapatkan resep yang cu­kup sempurna dalam meracik adonan brownies dodol ini. ”Saya belajar sampai buka-buka blog pecinta brownies, belajar banget sampai saya tentukan segmentasi, target pasarnya,” ungkapnya. Awal Juli, akhirnya ia ber­hasil membuat brownies do­dol yang pas. Produk brow­niesnya itu masuk program BUMDes Bojonggede dan mendapatkan pembiayaan. ”Disetujuinya 7 Juli, tapi ma­sih dikritik karena belum pas, nggak ada bedanya sama brownies biasa. Tapi saya te­rus coba lagi dan akhirnya bisa membuat brownies dodol yang sesuai ekspektasi,” ung­kapnya. Saat diicip, rasa cokelat pada browniesnya sangat te­rasa. Teksturnya lembut dan tampilannya menarik. Apal­agi, ditambah legitnya dodol yang sembunyi di tengah-tengahnya menjadi yang di­nanti saat melahap brownies. Produk brownies dodol ini mulai bisa dipesan sejak Juli melalui media sosial. Selain itu, produk ini juga dijual di lapak produk binaan BUMDes di kantor Desa Bojonggede. ”Pemasarannya lewat desa. Kita juga ikuti even ini dari masyarakat, misal dari acara senam pagi kita roadshow keliling sama kegiatan masy­arakat sambil diramaikan bazaar dan grand opening,” tuturnya. Rencananya, produk brow­nies dodol ini akan diajak road show empat bulan ke depan mulai Oktober. Selain pemasaran secara langsung, Julia juga bakal menjaring reseller. Untuk sekotak brownies di­banderol sekitar Rp50 ribu dan bisa tahan sampai tujuh hari. Brownies dodol ini cocok untuk pilihan oleh-oleh saat berkunjung ke Bogor atau bisa juga sebagai kue ulang tahun. (cr3/b/mam/py)

Editor: admin metro

Tags

Terkini

5 Calon Kades Siap Tarung Pilkades Cipinang Rumpin

Kamis, 2 Februari 2023 | 23:15 WIB

Rotasi Mutasi Pejabat Pemkot Bogor Masih Molor

Kamis, 2 Februari 2023 | 12:19 WIB
X