Jumat, 3 Februari 2023

Ditangguhkan, WNI tak Bisa Umrah selama 2020

- Jumat, 6 Maret 2020 | 10:37 WIB

METROPOLITAN – Pemerintah Arab Saudi dilaporkan menghentikan sementara kegiatan umrah selama tahun 2020 guna mencegah penyebaran virus corona (Covid-19) yang semakin parah. Begitu juga dengan penduduk Arab Saudi yang dilarang untuk melaksanakan ibadah umrah guna menghindari penyebaran virus corona. Larangan umrah bagi warga setempat diberlakukan setelah Saudi mengonfirmasi kasus kematian kedua akibat virus corona. "Kami menghentikan sementara ibadah umrah untuk penduduk dan pemukim di kerajaan," demikian isi pernyataan Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi. Beberapa waktu lalu mereka juga menghentikan sementara penerbitan visa umrah bagi warga asing karena khawatir akan penyebaran virus corona yang semakin parah di Timur Tengah. Jutaan umat Islam di seluruh dunia mengunjungi Arab Saudi untuk melaksanakan ibadah haji dan umrah setiap tahunnya, dengan dua per tiganya merupakan penduduk Arab Saudi. Dengan demikian, keputusan penangguhan ibadah umrah pun berpotensi memberikan dampak yang besar. Namun, sampai saat ini mereka belum memberikan keterangan apakah larangan tersebut juga akan berdampak terhadap pelaksanaan ibadah haji tahun ini, sehingga menimbulkan ketidakpastian bagi calon jemaah. Sementara itu, Menteri Agama Fachrul Razi berharap kebijakan Arab Saudi menangguhkan sementara visa umrah terkait penyebaran virus corona tak merembet ke penyelenggaraan ibadah haji tahun ini. "Kalau kami semua inginnya seperti itu [haji tetap bisa berjalan]," kata Fachrul, Kamis (5/3). Meski demikian dia tak dapat memastikan kemungkinan penyetopan visa umrah oleh Arab Saudi tak berdampak pada penyelenggaraan haji. Karenanya, dia masih menunggu sikap pemerintah Arab Saudi atas kebijakan ini ke depannya. "Ndak, nanti kita tunggu. Kalau namanya kemungkinan masih kita tunggu nanti," kata dia. Terpisah Konsul Haji KJRI Jeddah Endang Jumali menyatakan informasi Pemerintah Arab Saudi menangguhkan pelaksanaan umrah selama tahun 2020 tidak benar. Endang mengaku sudah berkoordinasi dengan Direktur Urusan Travel Umrah Saudi Abdurrahman Al Segaf memastikan kabar tersebut. "Dia [Abdurahman Al Segaf] mengatakan bahwa informasi tentang penutupan umrah selama 1 tahun di 2020 itu tidak benar," ujar Endang dalam keterangan resmi dikutip dari website Kementerian Agama RI. Lebih lanjut, Endang menyatakan pemerintah Saudi belum membatalkan pelaksanaan ibadah haji tahun ini. Ia mengatakan pihaknya terus melakukan persiapan keberangkatan haji yang puncaknya di akhir Juli 2020 mendatang. "Demikian juga terkait pelaksanaan haji tahun ini. Persiapan terus berjalan. Sampai saat ini belum ada keputusan terkait dibatalkannya pelaksanaan haji dari Saudi," kata dia. Sama seperti Endang, hal senada disampaikan Pembantu Staf Teknis Haji (STH) I KUH KJRI Jeddah Amin Handoyo. Dia mengaku sudah melakukan konfirmasi ke call center Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi. Ia menegaskan bahwa tak ada penundaan ibadah umrah oleh pemerintah Arab Saudi selama 1 tahun. "Pengumuman yang benar adalah bahwa penangguhan itu bersifat sementara sampai batas yang akan diumumkan kemudian. Untuk perkembangannya bisa dipantau melalui Twitter Kementerian Haji dan Umrah," kata dia. Sedangkan Duta Besar RI di Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel mengatakan pemerintah Saudi belum memberitahu sampai kapan larangan umrah ini berlangsung. "Sejauh ini tidak ada tidak ada informasi resmi tentang itu," ungkap Agus. (cn/mam)

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Plaza Bogor Dibongkar usai Lebaran, Pedagang Girang

Kamis, 2 Februari 2023 | 12:14 WIB

Tiga Bocil Puncak Jadi Korban Pedofil

Rabu, 1 Februari 2023 | 10:02 WIB

9 Korban Wowon Cs Tewas, Terakhir Anak-Istri Dihabisi

Jumat, 20 Januari 2023 | 10:01 WIB
X